Friday, January 7, 2011

Dear Diary Part 1

Dear Diary,

Kerja itu telah diletakkan selama seminggu sebelum due datenye, maka perlulah untuk seorang pemimpin yang lebih berkaliber dan berpengalaman untuk menyemak sebelum dihantar. Maka setiap hari Cik Yun saban hari mengingatkan pemimpinnya untuk menyemak kerja tersebut tapi malangnya, setiap kali jawapan yang akan dilontarkan adalah "kejap lagilah saya cek".. maka Cik Yun pun terima ayat tersebut dengan penuh senyuman tetapi dalam hatinya kekecewaan hanya Allah saja yang tahu.. Hai la nasib.. 

Maka pada beberapa hari sebelum due date yg Cik Yun rasakan sangat genting, sekali lagi Cik Yun bertanyakan tentang kerja tersebut kepada pemimpinnya dan untuk berjuta kali sekiannya, pemimpin tersebut berkata "saya tak sempat cek, awak buatlah apa yang patut".. Dikala itu, Cik Yun merasanya bahawa dunianya punah kerana perkara tersebut seringkali berlaku sehinggakan Cik Yun tidak tertahan lagi menanggung beban sekiranya kerja tersebut not up to the standard maka Cik Yun akan dipersalahkan oleh kepala pemimpin dan kemudiannya oleh pemimpin yang dirinya sendiri refused to check the work..

Itulah nasib Cik Yun, terimalah kenyataan, walaupun sekuat mana iman dan amal seseorang manusia itu kepada tuhannya, dia tetap akan ada kelemahan.. itulah kuasa Allah SWT, disebalik sifat positif yang Allah berikan, pasti terselit sedikit sifat negatif untuk mengimbangi dirinya, well nobody is perfect kan...

Maka, untuk pemimpin tersebut, ada satu nasihat kepada dirinya.. hadis Riwayat Abu Daud dan at-Tirmidzi yang menyentuh tentang kewajipan pemimpin;

Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud: ”Sesiapa yang diserahkan oleh Allah akan sesuatu urusan dari beberapa urusan pemerintahan kau muslimin, lalu ia tidak mempedulikan tentang keperluan mereka, kesusahan dan penderitaan mereka nescaya Allah tidak akan mempedulikan tentang keperluan, kesusahan dan penderitaannya di hari kiamat nanti."

Semoga hidupmu diberkati Allah...
*pooofff*

2 comments:

  1. itula yg akan dinasihatkan kpd cik yun oleh cik zana & cik fath

    ReplyDelete